Contoh Surat Pribadi untuk Orang Tua di Rumah, Menggunakan Bahasa Sunda

Ini merupakan contoh surat pribadi yang ditulis menggunakan bahasa sunda oleh seorang anak yang rindu pada orang tuanya karena kerja di luar daerah atau kuliah sehingga terpisah jauh, kemudian ia ingin menulis surat untuk Ibu dan Ayahnya di rumah.

Contoh suratnya kami tulis dengan menggunakan tata bahasa sunda yang Insya Allah benar, dan yang paling penting kalimatnya harus sopan karena kita mengirim surat untuk dibaca oleh orang tua kita sendiri.

Contohnya bisa dilihat di bawah ini.


Medan, 8 November 2017

Kahatur ka payuneun Ibu sareng Bapa
di rorompok

Assalamu 'alaikum wr wb

Mugia dina waktos dongkapna serat ieu dipayuneun Ibu sareng Bapa, Ibu sareng Bapa aya dina kasehatan sareng kasalametan, tur aya dina tangtayungan Allah SWT.

Bu, Pa, fitri oge alhamdulillah dina waktos ngadamel ieu serat aya dina kasehatan tur kalancaran.

Teu karaos, parantos 6 sasih, fitri damel/kuliah di Medan. Alhamdulillah salami eta teu aya anu kedah dihariwangkeun. Fitri didieu alhamdulillah tos tiasa nabung sa alit-aliteun kanggo kapayuna upami parantos rengse kuliah sareng damel didieu.

Insya Allah fitri bade mulih ka lembur upami Idul Fitri. Kumargi seueur tugas-tugas anu kedah dibereskeun, janten rencana mulih ka Garut anu tadina hoyong ayeuna-ayeuna akhirna ka undurkeun wae.

Kumaha di lembur Pa, Bu? Sadayana sarehat? Mudah-mudahan sadayana aya dina kasehatan oge kalancaran dina milari rezeki sadidinten.

Kahoyong mah serat ieu teh panjang lebar, tapi kumargi kahalang waktos, janten serat ieu ku fitri bade di tutup dugi kadieu.

Pa, pangjagikeun Ibu supados teu kenging kacapean kumargi tos sepuh sareng tos seueur anu karaos.

Mung sakitu nu tiasa kadugikeun.

Salam kadeudeuh ti putra Bapa sareng Ibu.

Wassalam

fitriani.


Surat di atas jika diterjemahkan ke bahasa Indonesia, hasilnya seperti berikut:

 Medan, 8 November 2017

Untuk Ibu dan Ayah
di rumah

Assalamu 'alaikum wr wb

Semoga ketika surat ini sampai dihadapan Ibu dan Ayah, Ibu dan Ayah ada dalam keadaan sehat dan ada dalam keselamatan, serta selalu mendapatkan perlindungan dari Allah SWT.

Ibu, Ayah... Fitri juga alhamdulillah saat menulis surat ini ada dalam keadaan yang sehat dan ada dalam kelancaran.

Tak terasa, sudah 6 bulan berlalu, fitri kerja/ kuliah di Medan. Alhamdulillah selama itu fitri ada pada kondisi yang baik. Ibu dan Ayah tidak usah cemas. Di sini, fitri bersyukur karena sudah bisa nabung sedikit demi sedikit untuk masa depan nanti ketika sudah selesai kuliah dan kerja.

Insya Allah, fitri akan pulang ke rumah saat Idul fitri nanti. Dikarenakan banyak tugas-tugas yang harus diselesaikan, jadi, rencana pulang ke Garut yang tadinya ingin dalam waktu dekat jadi terus diundur.

Bagaimana keadaan di desa kita Yah, Bu? Semua keluarga kita sehat? Mudah-mudahan semuanya ada dalam kondisi yang sehat dan dilancarkan dalam mencari rezeki untuk kehidupan sehari-hari.

Maunya fitri bisa ngobrol lama di surat ini, tapi karena waktu fitri yang sedikit, jadi surat ini fitri akhiri sampai di sini ya Bu? Yah?

Ayah.. Tolong jaga Ibu supaya tidak terlalu cape karena Ibu sekarang sudah banyak yang terasa.

Hanya itu yang bisa fitri sampaikan.

Salam sayang dari anakmu.

Wassalamu alaikum wr wb.

fitriani.

Nah, itulah contoh surat pribadi yang baik dan benar jika menggunakan bahasa sunda untuk orang tua di rumah.

Semoga contoh yang diberikan dalam artikel ini bisa membantu Anda sekalian.

Subscribe to receive free email updates: